Iklan

Isnin, Ogos 26, 2013

Tika Kita Berpisah

Tika kita berpisah
Dalam sunyi dan tangis
Patah hati
Cedera bertahun lamanya
Pucat pipi-mu dan kedinginan,
Lebih dingin kucupan-mu;
Sesungguhnya saat itu menceritakan
Kesedihan ini.

Embun pagi
Menusuk dingin di dahi-ku
Seumpama petunjuk
Tentang perasaan-ku kini.
Kau mungkir semua janji,
Dan cahaya adalah masyhur-mu:
Ku dengar nama-mu diungkap,
Dan ku kongsi dalam silu.

Mereka namakan kau dengan aku,
Petanda buruk di telinga-ku;
Gementar mendatangi-ku
Mengapa kau begitu mulia?
Mereka tak tahu aku mengenali-mu,
Yang amat-amat mengenali-mu:
Lama, aku bakal menangisi-mu,
Terlalu dalam untuk diungkap.

Aku rahsiakan pertemuan kita
Aku diam aku merintih,
Bahawa hati-mu mampu melupakan,
Semangat-mu berdusta.
Andai aku ketemu kau
Setelah sekian lama,
Bagaimana aku harus meraikan-mu?
Dengan sunyi dan tangis.

--Diterjemah dari puisi 'When We Two Parted' karya Lord Byron oleh Najwan Halimi 

*Terjemahan puisi ini telah diterbitkan di dalam jurnal Obscura: Merapat Renggang yang dilancarkan oleh Dato' Saifuddin Abdullah di Bangsar, Kuala Lumpur pada 25 Ogos 2013.

Tiada ulasan: