Iklan

Isnin, Ogos 26, 2013

Tika Kita Berpisah

Tika kita berpisah
Dalam sunyi dan tangis
Patah hati
Cedera bertahun lamanya
Pucat pipi-mu dan kedinginan,
Lebih dingin kucupan-mu;
Sesungguhnya saat itu menceritakan
Kesedihan ini.

Embun pagi
Menusuk dingin di dahi-ku
Seumpama petunjuk
Tentang perasaan-ku kini.
Kau mungkir semua janji,
Dan cahaya adalah masyhur-mu:
Ku dengar nama-mu diungkap,
Dan ku kongsi dalam silu.

Mereka namakan kau dengan aku,
Petanda buruk di telinga-ku;
Gementar mendatangi-ku
Mengapa kau begitu mulia?
Mereka tak tahu aku mengenali-mu,
Yang amat-amat mengenali-mu:
Lama, aku bakal menangisi-mu,
Terlalu dalam untuk diungkap.

Aku rahsiakan pertemuan kita
Aku diam aku merintih,
Bahawa hati-mu mampu melupakan,
Semangat-mu berdusta.
Andai aku ketemu kau
Setelah sekian lama,
Bagaimana aku harus meraikan-mu?
Dengan sunyi dan tangis.

--Diterjemah dari puisi 'When We Two Parted' karya Lord Byron oleh Najwan Halimi 

*Terjemahan puisi ini telah diterbitkan di dalam jurnal Obscura: Merapat Renggang yang dilancarkan oleh Dato' Saifuddin Abdullah di Bangsar, Kuala Lumpur pada 25 Ogos 2013.

Isnin, April 01, 2013

Meroboh Hegemoni UMNO

Masa. Barangkali itulah yang amat diperlukan oleh Najib Razak sekarang. Masa untuk terus berpaut pada sisa-sisa kuasa dan kekuatan yang makin pudar. Masa untuk membentuk keyakinan rakyat yang makin hari makin mual dengan hipokrasi politik dan kejelekan akhlak para penguasa. Masa untuk memanjangkan mandat yang tak pernah dimilikinya; ianya sekadar diwarisi dari kelemahan Abdullah Badawi.

Kini Najib tersepit. Beliau tak punya banyak masa lagi. Selain berdepan dengan kesedaran rakyat, Najib juga dihimpit oleh intrik politik di dalam UMNO. 

 Mungkin, tidak lama lagi Parlimen akan dibubar. Ini ramalan nujum politik. Dan kita semua kemudiannya akan menumpu pada pilihan raya umum – mengundi wakil baru bagi membentuk kerajaan yang baru. Lima tahun lalu, siapa sangka dinamika politik Malaysia bisa jadi sebegini rencam. 

Pasca Mac 2008, lanskap politik nasional khususnya di Semenanjung Malaysia berdepan dengan perubahan ketara yang bermakna. Ramai yang sujud syukur tatkala merai kejayaan pakatan pembangkang menawan tampuk kuasa di beberapa buah negeri ketika itu. Lantaran gusar berlakunya perpecahan, maka pakatan tersebut diberi suntikan jenama – Pakatan Rakyat. 

Di Parlimen, mereka membentuk blok kekuatan yang sememangnya memanfaatkan rakyat. Isu-isu mustahak yang selama ini dianggap tabu dan tak pernah dibangkit kini diketengah dan dibahas secara matang dan konsisten. Budaya perbahasan yang dipamer oleh wakil-wakil pembangkang sememangnya jadi kejutan buat wakil-wakil kerajaan yang selama ini tak punya peranan dan cabaran di Parlimen. 

Rabu, Februari 20, 2013

Politik dan Khidmat Awam

“Therefore, if you are interested, if you want to participate, if you feel strongly about any public question, whether it’s labor, what happens in India, the future of American agriculture, whatever it may be, it seems to me that governmental service is the way to translate this interest into action, that the natural place for the concerned citizens is to contribute part of his life to the national interest. Like many decisions in life a combination of factors pressed on me, which directed me into my present profession.” 
John F. Kennedy, 1960 

 Saya seringkali ditanya oleh teman-teman: “Kerjaya apakah yang lebih mulia di mata rakyat; penjawat awam atau ahli politik?” Jawab saya: “Kedua-dua profesion adalah mulia dan terhormat asal saja kita tidak khianat dan berlaku zalim.” 

Kata mendiang John F. Kennedy atau JFK, mantan presiden Amerika Syarikat, kuasa seorang ahli politik barangkali besar, dan oleh sebab itu kuasa ini punya keperluan untuk disemak. Kata beliau lagi – hakikatnya, kerjaya sebagai ahli politik tetap menjadi satu kerjaya yang sering disalahguna dan diremehkan. 

Namun demikian, kerjaya sebagai ahli politik-lah yang akan menentukan keputusan-keputusan besar tentang peperangan, keamanan, kemakmuran dan kemelesetan; keputusan sama ada mahu terus mara ke depan atau mundur ke belakang. Simpul beliau, dalam ertikata yang lebih besar, segalanya kini tergantung kepada apa yang diputuskan oleh Kerajaan. 

Komitmen terhadap khidmat awam 

Lantaran terkesan dengan ungkapan JFK, lima tahun yang lalu, sebaik tamat pengajian di universiti, saya memutuskan untuk menumpukan komitmen saya terhadap khidmat awam. Kebetulan, tatkala saya tamat pengajian pada Mac 2008, tsunami politik melanda negara dan beberapa orang anak muda muncul sebagai wakil rakyat. 


Sabtu, Ogos 18, 2012

Lebaran

Hati resah menghitung amal,
Kian melabuh tirai Ramadan;
Terbuka sudah gerbang Syawal,
Semoga utuh takwa dan iman.

Isnin, Julai 30, 2012

‘Janji Ditepati’ Lagu Hari Merdeka Terburuk Dalam Sejarah

Saya tertarik untuk mengulas tentang lagu tema sambutan kemerdekaan negara ke-55 yang kini sedang hangat diperkatakan di kalangan rakyat khususnya anak muda Malaysia.

Jika diteliti respon dan sambutan di laman-laman sosial seperti Facebook, Twitter dan laman-laman blog, ternyata lagu “Janji Ditepati” yang mana liriknya ditulis oleh Menteri Penerangan, Komunikasi dan Kebudayaan, Dr Rais Yatim ini diperlekeh dan dijadikan bahan jenaka oleh khalayak Internet khususnya di kalangan anak-anak muda.

Semakan saya di laman YouTube mendapati, setiap video yang memaparkan lagu ini menunjukkan bilangan pengunjung yang mengundi untuk tidak menyukai (dislike) jauh lebih tinggi berbanding pengunjung yang mengundi untuk menyukai (like) video lagu ini.

Malang bagi lagu ini kerana bukan hanya susunan muzik dan melodinya yang “cincai” dan tidak teratur, bahkan apa yang jelas adalah lirik lagu ini secara tersurat bersifat propaganda picisan dan bertujuan untuk memesongkan minda rakyat dari menghayati matlamat sebenar sambutan ulangtahun kemerdekaan negara.

Bermula dari rangkap awal lagu ini yang mengungkapkan perumpamaan kabur — “macam malam ikut siang, macam bulan ikut matahari” — diikuti dengan “satu Malaysia terus berjuang, janji kita ditepati”, pendengar pastinya gagal memahami apa sebenarnya yang cuba disampaikan menerusi lagu ini.

Apa kaitan malam, siang, bulan dan matahari dengan konsep 1 Malaysia? Apakah 1 Malaysia ini hanya retorik bersifat janji kosong sehingga objek-objek angkasa lepas seperti bulan dan matahari pun boleh ditawarkan kepada rakyat?

Jika kiasan dalam lirik ini dihurai dari sudut astronomi, ternyata ianya bercanggah dengan hukum alam. Bulan dan matahari tidak berada di orbit yang sama dan adalah mustahil untuk bulan “mengikuti” matahari. Logiknya, bulan akan muncul pada sebelah malam manakala matahari pula akan dilihat di waktu siang.

Maka dari rangkap awal lagi lirik pembukaan lagu ini sudah bermasalah dan gagal menyampaikan sebarang mesej kepada pendengar.

Pendengar kemudiannya akan “dibuai” dengan lirik perihal janji dikota (kononnya) dan kemudiannya bertemu dengan bait paling bermasalah iaitu “janji sudah ditepati, kini masa balas budi”. Persoalan yang timbul adalah janji siapa yang sudah ditepati? Dan apa maksudnya “kini masa balas budi”?

Pendengar yang bijak pasti akan dapat memahami bahawa lirik ini secara tersirat bertujuan memerangkap minda khalayak seolah-olah Umno-BN (kerajaan sekarang) telah berjaya menepati janji dan kini telah sampai masanya rakyat (pendengar) supaya mengundi Umno-BN dalam Pilihan Raya Umum (PRU) akan datang sebagai membalas budi atas janji-janji tersebut.

Lantaran itu, timbul persoalan apakah kewajaran bagi sesebuah lagu yang seharusnya bertemakan penghayatan kemerdekaan diolah sebagai medium propaganda picis dan “ditransformasikan” menjadi lagu kempen untuk meraih undi dalam pilihan raya?

Pada bahagian korus pula, secara jelas dapat disimpulkan bahawa lagu ini sebenarnya adalah “wahyu penguasa” yang diturunkan sebagai “ingatan” kepada rakyat. Ini berbeza dengan lagu-lagu tema sambutan kemerdekaan sebelum ini khususnya di era Dr Mahathir Mohamad dan Abdullah Ahmad Badawi yang lebih berteraskan unsur kekitaan dan kebersamaan di antara pelbagai lapisan rakyat.

Keseluruhan bahagian korus lagu ini jika diteliti sememangnya tiada langsung penzahiran elemen patriotisme dan penghargaan terhadap nikmat kemerdekaan yang dikecapi negara. Apa yang ditonjolkan hanya sekadar memuja-muja dan mengangkat retorik kosong “Janji 1 Malaysia” yang sehingga kini masih kabur dan mengelirukan.

Akhir sekali adalah pada rangkap “rap” — lirik yang mengisi rangkap akhir ini paling parah dan bersifat cacamarba. Entah apa yang bersarang dalam benak si penulis lirik sehingga terhasil bait-bait lirik yang lemah, dangkal dan membosankan.

Alangkah jeleknya bila mana lirik rap pada rangkap terakhir itu diselit dengan istilah (Bantuan Rakyat 1 Malaysia) BR1M, klinik dan kedai yang berorientasikan retorik 1 Malaysia!

Apa kaitan BR1M, klinik dan kedai dalam proses penyampaian mesej kemerdekaan dan semangat patriotisme kepada rakyat? Langsung tiada kena mengena!

Dan paling memalukan adalah tatkala dihebahkan kepada khalayak bahawa penulis lirik lagu ini merupakan seorang yang memegang jawatan menteri dan bertanggungjawab menjaga portfolio kebudayaan!

Jelas, menerusi lagu ini, Umno-BN cuba untuk memanipulasi sentimen patriotisme bersempena sambutan ulangtahun kemerdekaan negara dengan menerapkan propaganda lekeh dalam usaha terdesak mereka untuk meraih undi menjelang PRU yang dijangka akan diadakan dalam tempoh terdekat ini.

Tidak dapat tidak untuk disimpulkan bahawa tiada langsung sebarang elemen patriotisme di dalam lagu ini melainkan puja-puji dan sanjungan melangit ke atas retorik 1 Malaysia serta pujukan halus supaya rakyat terus mengekalkan kuasa di tangan Umno-BN. Semangat kemerdekaan dan nilai patriotisme langsung tidak dirasai di dalam lagu ini.

Justeru, rakyat khususnya anak muda tidak wajar untuk terus membiarkan diri mereka dihenyak dan diperbodohkan oleh propaganda sempit ini.

Kemerdekaan seharusnya dirai dan dihargai dengan menghayati nilai patriotisme berasaskan semangat pencerahan yang tulen; bukannya dengan propaganda lapuk yang disandarkan pada sebuah lagu “kemerdekaan” paling buruk dalam sejarah negara!