Iklan

Jumaat, Februari 13, 2009

AKU

Chairil Anwar takkan mungkin dipinggir dari menjadi subjek dalam pengajian bahasa dan sastera di Indonesia. Sehingga saat ini, puisi dan sajak-sajak beliau kekal segar dan tak lapuk meski dunia sastera nusantara kebanjiran penyajak-penyajak baru yang berinspirasi.
Saya mengambil masa hampir dua bulan untuk menghabiskan AKU, nashkah skrip karya Sjuman Djaya yang asalnya direncana untuk diangkat ke layar perak. Ianya berkisar tentang perjalanan hidup Chairil Anwar, penyair revolusioner Indonesia yang ghairah membangkit semangat perjuangan kemerdekaan republik itu sekitar tahun 1940-an.
Sepanjang ingatan, Chairil Anwar mulai saya kenal sewaktu fenomena filem Ada Apa Dengan Cinta melanda Malaysia lebih lima tahun yang lalu. Sosok Rangga (lakonan Nicholas Saputra), pria kesepian yang sering mengepit buku dan memencilkan diri dari khalayak kampus merupakan momen awal saya berkenalan dengan Chairil Anwar.
Tema percintaan yang diangkat dalam filem itu memaparkan karya AKU sebagai peresah jiwa Cinta (lakonan Dian Sastrowardoyo) saat dia menemukan sayangnya pada Rangga. Perjalanan hidup Chairil, sang anarkis yang puitis sememangnya getir dan penuh keterujaan.
Narasi-narasi yang melintasi jiwa beliau diangkat dengan penuh unik oleh Sjuman menerusi buku ini. Hasrat Sjuman untuk mewariskan Chairil Anwar menerusi filem tak punya kesempatan untuk direalisasi. Apa yang pasti, nashkah AKU ini sememangnya cukup menyegarkan dan mampu menerbangkan khalayak pembaca -- berimaginasi -- dalam menelusuri kehidupan penyair agung Indonesia, Chairil Anwar.

4 ulasan:

amirahsyuhada berkata...

Ya, tetapi Chairil Anwar, penghujung hidupnya tewas kerana cinta, seolah sajak Aku, itu tidak sebati didalam jiwanya.

Pewaris Reformasi berkata...

bro, kita beli banyak di Indonesia kan? hehe

pie berkata...

layan...
buku yang layan...

dayana's Blog berkata...

Sukses terus ya...

salam kenal..
Visit me @ http://www.unand.ac.id/arsipua/datastaff/
Trimakasih^^