Iklan

Khamis, Januari 15, 2009

Babad Israel 4

Tatkala menuju Haran, Yaakub tiba di sebuah telaga dan bertemu sekumpulan pengembala yang sedang berkumpul untuk memberi minum kepada kambing-kambing gembalaan mereka. Yaakub bertanyakan asal mereka dan para pengembala ini menerangkan yang mereka berasal dari daerah Haran.
Yaakub kemudiannya bertanyakan tentang bapa saudaranya Laban. Mereka semua amat mengenalinya dan menyatakan bahawa beliau berada dalam keadaan sihat sejahtera. Ketika itu, anak dara Laban, Rahil tiba dengan kambing-kambing gembalaannya untuk diberi minum.
"Hari masih lagi siang (tengah hari) dan masih belum waktunya untuk mengumpulkan ternakan, justeru berilah minum kambing-kambing itu, dan berikanlah mereka makan," ujar Yaakub kepada para pengembala yang berkumpul.
"Saudara, kami tidak dapat melakukan itu semua selagi mana semua ternakan kami tidak berkumpul. Ini kerana kami terpaksa mengalihkan batu besar yang menutupi mulut perigi ini dan selepas itu barulah kami boleh memberi kambing-kambing ini minum," demikian kata para pengembala.
Manakala Yaakub dan para pengembala sedang berbicara, Rahil menghampiri telaga itu dengan kambing-kambing gembalaan milik bapanya. Tatkala melihat Rahil, Yaakub membantu mengalihkan batu besar yang menutupi telaga itu dengan sekuat dayanya.
Usai memberikan kambing-kambing Rahil minum, Yaakub menyatakan bahawa dirinya merupakan anak saudara kepada Laban dari sebelah adiknya, Rubaikah. Mendengarkan hal itu, Rahil lantas bergegas ke rumah untuk memaklumkan bapanya akan kedatangan Yaakub.
Laban begitu berbesar hati menyambut Yaakub. Mereka bertukar-tukar cerita tentang pelbagai hal. Sehinggalah genap sebulan Yaakub tinggal di rumanhya, Laban tampil menyatakan hasratnya untuk menjemput Yaakub bekerja untuknya yakni menguruskan ternakan milik beliau. Ditanya ia akan apakah bentuk upah yang dirasakan wajar dibayar kepada Yaakub.
Adalah diriwayatkan bahawa Laban memiliki dua orang puteri. Leah, anaknya yang sulung memiliki rupa paras yang kurang menarik, berbeda dengan adiknya Rahil yang lebih menawan dan lincah.
Yaakub, yang sedari awal -- sejak pertama kali bertemu di telaga -- telah jatuh cinta dengan Rahil menawarkan khidmatnya kepada Laban selama tujuh tahun dengan ganjaran agar dapat memperisterikan Rahil. Persetujuan dicapai dengan Laban asal saja Yaakub sedia tinggal dan berkhidmat dengannya.
Maka untuk tempoh tujuh tahun seterusnya, Yaakub bekerja membantu Laban.

4 ulasan:

ariapertama berkata...

redakan rensa perang kita seketika di www.reverbnation.com/ariapertama.

selamat mendengar.

nakula_sadewa berkata...

sekali lagi..dari mana kisah2 ini anda cedok?..kalau ragu2 kebenarannya..usahlah berbabad-babad mengenai kisah para nabi..kisah para nabi bukan macam kisah sang kancil

munirah hayati berkata...

terima kasih atas penceritaan yang menghiburkan ini

KRiE12 berkata...

Salam..
Aku bukak je blog ni, baru bace title je aku dah tertarik. Tapi disebabkan terlampau panjang, n aku kesuntukan mase, make aku copy paste je dalam Words. =P

Ade mase nanti aku bace.

Tahniah atas baccan ilmiah ni. Keep up the good work bro! =)