Iklan

Rabu, Januari 23, 2008

10 Tahun Selepas Reformasi

Hampir 10 tahun yang lalu teriak "reformasi" bergema dari jalan-jalan dan dataran padang di sekitar Kuala Lumpur. Indonesia, mencapai klimaks dari teriakan ini dengan rebahnya Soeharto pada bulan Mei 1998. Malangnya, teriak "reformasi" di Malaysia putus syahwat sejurus Anwar Ibrahim ditatang ke Bukit Aman pada malam 20 September tahun yang sama. Malam malang itu turut menyaksikan Anwar rebah di lokap. Separuh mati, berlumuran darah diganyang ketua polis bacul.
Saya masih mentah kala itu. Masih anak-anak. Begitu pun, pekik para reformis yang turun ke jalan-jalan setiap hujung minggu tetap bisa saya ikuti melalui pita-pita dan cakera video. Waktu itu, perhatian rakyat mulai menumpu pada internet. Laman-laman seperti Mahazalim, Mahafiraun dan Marhaen menjadi jendela maklumat alternatif buat mereka. Media kawalan Umno/BN diboikot. Harakah, Tamadun, Detik, Wasilah dan Eksklusif menghiasi meja kecil di ruang tamu rumah. Saya mulai ghairah membaca. Sisi gelap rejim Mahathir semakin tersingkap.
Kini Anwar sudah mengecap kebebasan. Kebebasan yang punyai keterbatasan tidak masuk akal. Rejim Mahathir diganti dengan rejim Abdullah Badawi. Empat tahun lalu, Abdullah dirai dengan ria oleh majoriti rakyat yang mengharapkan agar sisi gelap rejim tinggalan Mahathir itu dapat dicerahkan kembali. Nyata hingga kini, harapan tinggal harapan. Mimpi kekal mimpi. Jika Mahathir mengasaskan tradisi gelap sepanjang pemerintahannya, maka Abdullah bukan sekadar mewarisi bahkan mengekalkan tradisi tersebut dengan lebih cemerlang, gemilang dan terbilang.
Tiga tahun lalu, saya mulai menggauli pemikiran dan kesedaran para pemikir reformasi yang masih tersisa di Malaysia. Tahun lalu, pergulatan intelek saya semakin serius dengan penglibatan secara langsung melalui diskusi warung, forum dan wacana falsafah bersama-sama dengan kelompok sedar ini. Saya juga turut sama bergelut mendepani sistem bobrok demokrasi negara. Berdampingan dengan kelompok kritis ini ternyata benar-benar mengubah tanggapan saya tentang pelbagai sisi dalam konteks reformasi secara lebih meluas.
Fathi Aris (melalui bicara kami semalam) menyinggung, "Reformasi bukan sekadar perubahan politik. Bukan sekadar merubah rejim." Teriak "reformasi" ini seharusnya terisi dengan kesedaran menyeluruh pada setiap sisi; seni budaya, sastera, lapangan intelektual, aturan sosial dan agama. Khalid Jaafar, yang dicoret oleh Ayu Utami melalui catatannya berjudul 'Khalid' pula mengeluh tentang ketiadaan masyarakat intelektual reformasi di negara ini.
Keresahan saya sedikit terubat tatkala mengenang kembali kembara intelektual yang sedang saya harungi kini. Optimisme teman-teman cukup mempesona. Perubahan tidak akan berlaku sepantas yang diharapkan. Tugas membangkit kesedaran dan mendepani rakyat harus terus subur meskipun memakan masa yang tak terjangka.
Reformasi ini bukan kerana satu sosok bergelar Anwar Ibrahim. Juga bukan kerana pincanganya Abdullah Badawi dalam mengemudi bahtera negara. Reformasi ini untuk masa depan bersama, yakni demi membunuh kebodohan rakyat yang semakin hilang kewarasan.

4 ulasan:

fathi aris omar berkata...

Najwan, saya fikir persoalan Reformasi harus bermula daripada reformasi pemikiran, atau perubahan cara kita berfikir, atau cara-cara baru/lain untuk melihat Malaysia.

Sebab itu, pada malam itu, saya tekankan persoalan meningkatkan mutu perdebatan isu-isu (khususnya nasional) agar kepadatan dan kedalaman perbahasan dapat disalurkan (exchange) dengan minima/ringkas.

Dalam contoh mudah, saya sebut persoalan bahasa, budaya dan pemikiran. Khususnya memadatkan sesuatu istilah sehingga ia berfungsi semacam "sponge" atau "hyperlink".

Sering saya perhatikan, kelemahan ini wujud di kalangan kita yang menuntut perubahan politik dan kritis pada kerajaan yang sedia ada. Tidak lupa juga pemimpin-pemimpin, tokoh-tokoh, orang-orang popular.

Kita/mereka menghabiskan banyak masa menyampaikan sesuatu (sesama sendiri) dan juga orang ramai kerana bahasa yang digunakan untuk menyalurkan idea bukan bahasa ilmu dan bahasa idea, tetapi bahasa politik, bahasa propaganda, bahasa "nak menang" (yakni: bahasa ingin menguasai pihak lain).

Bahasa kita bahasa yang menundukkan, bahasa yang mengikat, dan bahasa pembujukan yang menjadikan pendengar/sasaran komunikasi sebagai "alat" untuk dieksploitasi.

Contohnya, artikel saya sewaktu mengupas kempen menentang "Islam Liberal" yang diguna pakai oleh puak-puak Islam.

>>> Lihat artikel saya: ‘Islam Liberal’ wacana terdesak (Ummahonline.com, 16 Mei 2005)

Bahasa seumpama ini bukan bahasa untuk menggalakkan dialog, bukan bahasa untuk mencungkil kelemahan sedia ada dan kemungkinan baru, bukan bahasa untuk rakan komunikasi yang setara/setaraf.

Tetapi bahasa yang bertukar fungsi sebagai penyalur ideologi, kuasa dan penundukan psikologi.

Dalam perbahasan mutakhir tentang demokrasi dan masyarakat sivil, sarjana kini bercakap tentang "modal budaya" atau "modal sosial" sebagai prasyarat awal untuk membangunkan demokrasi dari bawah.

Jadi, bagi saya, bahasa politik yang wujud pada hari ini belum membentuk modal budaya/modal sosial ke arah Reformasi.

Oleh itu, pada hemat saya saat ini, bidang inilah yang jangan sekali-kali kita abaikan. Dan .... ia menjadi suatu aspek perjuangan Reformasi yang maha mustahak.

Dalam buku saya Patah Balek, artikel di halaman-halaman berikut mungkin boleh membantu: 58, 140, 145, 182, 188

Pewaris Reformasi berkata...

Salam.

Sayang malam itu tidak dapat hadir.

Kawan2,

Benan telah pergi, Al-Fatihah

adihamka berkata...

jika reformasi hanya kerana Anwar, ia akan mati bila sosok Anwar dipanggil Ilahi.
jika reformasi demi perubahan nasional, kemenangan akan hadir biarpun rencam.

Tanpa Nama berkata...

fuh,sampai separuh mati,berlumuran darah ek anwar kene belasah?nmpk dlm tv lebam sahaje..isk3..jgn disongsang oleh cakap2 org sudahla..diri sendiri yg tunggang terbalik x kenang budi..jgn pandai cakap sahaje sudahlerr..!!~