Reformasi: Awal Pencerahan Seorang Anak Muda

Ledakan reformasi 1998 meninggalkan kesan yang tak sedikit buat ramai anak muda. Waktu itu saya dalam fasa peralihan kanak-kanak menjadi remaja dan minat yang mendalam terhadap buku mulai terbaja.

Peristiwa penyingkiran Anwar Ibrahim jujurnya tidaklah berapa menyentak saya, dalam ertikata lain – saya tidak berapa ambil peduli pergolakan politik waktu itu. Namun, tatkala menonton siaran-siaran berita di rangkaian televisyen nasional, jiwa saya cukup terkesan dan tersentap dengan pelbagai pertuduhan dan cercaan yang dilemparkan terhadap Anwar. Saya fikir ini tuduhan gila. Mana mungkin seorang bekas aktivis Islam mengamalkan homoseksual!

Selang beberapa ketika sebaik beliau dipecat – dengan meminjam semangat reformasi dari Indonesia – Anwar mengisytiharkan gerakan reformasi nasional dan memulakan road tour ceramah di beberapa buah negeri bagi membersihkan namanya dan menuntut Dr. Mahathir Mohamad meletak jawatan. Amat mengejutkan kerana gagasan yang dilontarkan beliau itu disahut rakyat terutamanya orang Melayu. Seperti bom jangka yang hanya menunggu masa untuk meletup, ribuan warga hadir di majlis-majlis ceramah Anwar yang mana turut dibarisi oleh pendukung-pendukung setia beliau sewaktu dalam UMNO dulu.

Kemuncak awal permulaan gerakan reformasi seterusnya disaksikan pada petang 20 September 1998 di Masjid Negara, Kuala Lumpur. Hampir 100 ribu warga tanpa mengenal latar kaum dan kelas berhimpun untuk mendengar ucapan ‘terakhir’ dari Anwar sebelum beliau ditahan oleh pihak polis pada sebelah malamnya.

Saya cukup teruja dan terpinga-pinga melihat perkembangan ini. Ah, mana mungkin rakyat Malaysia bisa jadi seberani ini! Mustahil reformasi ala Indonesia terealisasi di sini. Dengan tertangkapnya Anwar, saya menjangkakan gerakan reformasi akan musnah dan bakal ditalkinkan. Namun, apa yang pasti, congakan saya seakan-akan meleset!

Ketika itu, meja tamu di rumah dipenuhi dengan makalah-makalah politik dan slebaran-slebaran yang dibawa pulang oleh bapa saya. Akhbar Harakah yang suatu masa dahulu sekadar dibaca oleh aktivis PAS kini melonjak jualannya dan mulai dibaca secara terbuka oleh rakyat.

Di sekolah pula, sekumpulan pelajar berlatarbelakangkan keluarga ‘anti-Mahathir’ dengan beraninya memakai lencana dan tag yang tertera slogan ‘reformasi’, ‘keadilan’, ‘lawan tetap lawan’ dan ada juga yang terlalu berani dengan membalut buku-buku kerja mereka dengan poster wajah Anwar Ibrahim!

Persekitaran berjaya merubah saya. Dari seorang anak muda – yang memerhati dan sekadar menilai, saya mulai ikut berpartisipasi dalam arus perkembangan reformasi yang meletus. Seingat saya, beberapa bulan sebelum gegak reformasi, bapa saya sudah melanggani majalah Tamadun dan sering membawa pulang buku-buku politik semasa. Kecenderungan terhadap buku-buku bertema keanak-anakan lenyap dan saya mulai membina kematangan dengan menyelak makalah-makalah milik bapa. Kala itu, saya mulai serius mengikuti ulasan dan rencana-rencana politik antaranya yang ditulis oleh Ahmad Lutfi Othman, Fathi Aris Omar, Rustam A. Sani dan Suria Janib.

Artikel Fathi Aris yang berjudul ‘Sepetang di Kampus Anwar’ (Tamadun, Oktober 1998) merupakan antara suntikan awal yang mengilhami saya terus bergelut dalam arus reformasi yang tercetus.

“Reformasi ini sebetulnya bukanlah sesuatu yang asing,” demikian tulis beliau. Apa yang terjadi ialah, ide dan gagasan dari pengalaman beliau mengikuti perkembangan gerakan reformasi di Indonesia, tidak berjaya dimanfaat dan diterjemahkan secara berani dan tersusun pada waktu itu. Dan Anwar hadir melanjutkan sentimen yang sedari awal telah wujud di kalangan beberapa orang penulis dan pemikir termasuk Fathi Aris.

Sentimen ini – meskipun selepas Anwar dipenjara –secara berterusan telah dibaja dan didukung oleh kalangan mereka yang yakin bahawa detiknya telah tiba buat negara untuk kembali diberikan nafas baru dan reformasi perlu terus diperjuangkan. Maka jalur-jalur pembaharuan mulai direncana melalui demonstrasi-demonstrasi jalanan yang diadakan hampir setiap hujung minggu dalam usaha meneruskan kelangsungan gagasan yang dicetuskan oleh Anwar.

Refomasi berjaya mewujudkan tingkat kesedaran baru dalam politik. Anak-anak muda yang sebelum ini hanya diam di bilik kuliah, kantor kerja dan studio jamming mulai berani berkumpul di warung-warung kopi dan berdebat isu-isu politik, sosial dan kebudayaan secara terbuka dan bebas. Suara-suara mereka menuntut perubahan juga kedengaran saban minggu di tepi-tepi jalan sekitar Kuala Lumpur. Ada antara mereka yang dipukul oleh polis, ditahan di bawah Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA) dan ada juga yang dipecat dari kampus.

Saya melihat elemen reformasi inilah yang perlu direnung semula. Reformasi bukan sekadar pertarungan politik Mahathir-Anwar semata-mata. Ianya turut menempiaskan kocakan spontan baik dari sudut politik, kebudayaan, agama, akademik dan ekonomi.

Tanpa sedar, reformasi membenihkan kelompok anak muda yang cuba lari dari tradisi dan memecahkan tabu ketidakmatangan melalui entiti dan jalur pemikiran mereka sendiri melalui kewujudan antaranya Komunite Seni Jalan Telawi (KsJT) dan Universiti Bangsar Utama (UBU). Perkumpulan yang didukung oleh anak-anak muda dari pelbagai latar kehidupan, agama, pemikiran dan ras ini aktif dalam mendukung kerencaman wacana dan senantiasa bergelut dengan ide-ide yang acapkali disalahtafsir oleh umum di sekeliling mereka.

Penggiat media yang selama ini terbelenggu dengan segala macam akta mengongkong juga ikut berkembang dan turut berpartisipasi dalam arus reformasi negara. Sekumpulan wartawan dan penulis antara lain bertindak menggerakkan Kumpulan Aktivis Media Independen (KAMI) sebagai satu platform untuk mereka bertindak secara solidariti terhadap sesuatu isu yang melibatkan kebebasan media. Kemunculan laman-laman web seperti Mahazalim, Mahafiraun dan Malaysiakini juga berjaya memecahkan hegemoni media yang selama ini dimonopoli sepenuhnya oleh Utusan Malaysia dan Berita Harian. Akhbar-akhbar alternatif dan makalah-makalah politik turut berkembang dengan giat. Majalah Wasilah, Siasah, Detik dan akhbar Eksklusif merupakan antara yang mendapat tempat di pasaran media cetak. Isu-isu serta laporan-laporan yang digelapkan dan tidak dilaporkan oleh media arus perdana boleh diperolehi secara langsung oleh rakyat menerusi media alternatif ini.

Kesan reformasi terhadap institusi media negara jelas tampak melalui kemunculan laman-laman berita secara maya seperti laman Malaysiakini (kini muncul sebagai portal berita online paling berpengaruh di Malaysia), laman The Malaysian Insider (yang baru dibangunkan pada tahun 2008) dan juga laman blog Malaysia Today (dikendalikan oleh blogger terkenal, Raja Petra Kamarudin). Apa yang menarik, laman-laman berita di alam maya ini berjaya menggugat institusi politik parti pemerintah setelah hampir 10 tahun ianya dibaja. Tsunami politik 8 Mac 2008 jelas membuktikan bahawa rakyat semakin matang dan terdedah dengan pelbagai maklumat. Fenomena blog – yang pada mulanya dikesampingkan – mulai menguasai medan maklumat rakyat.

Sebagai remaja yang mendewasa di zaman reformasi, pastinya saya sendiri hanyut dan terkesan dengan impak yang muncul. Iltizam mendukung perubahan yang terbina sejak sekolah menengah dibawa sehingga saya menyambung pengajian di kampus. Keupayaan kewangan yang mulai kelihatan ‘sedap’ memungkinkan saya untuk membeli dan menikmati buku-buku yang baik dan berwibawa.

Secara kebetulan, di waktu itu kegiatan menghimpun dan membukukan catatan-catatan pengalaman para aktivis reformasi ini sedang rancak dilakukan. Fathi Aris tampil dengan Patah Balek: Catatan Terpenting Reformasi, Khalid Jaafar dengan Tumit Achilles, dan Rustam A. Sani menerbitkan catatannya dengan judul Menjelang Reformasi. Saya memiliki ke semua catatan tersebut (juga himpunan catatan yang tidak dinyatakan seperti yang dihasilkan oleh Dr. Syed Husin Ali, Hishamuddin Rais, Dr. Farish A. Noor dll.) dan menghadamnya dengan penuh asyik dan kagum.

Saya kira pemerhatian dan permenungan ke atas himpunan penulisan ini merupakan proses serius yang mempengaruhi kesedaran intelektual saya. Jika sebelum ini saya melandaskan diri dan aliran pemikiran dalam skop sebagai seorang aktivis dakwah di kampus; maka setelah menggali dan memahami tema-tema besar yang dicanai menerusi penulisan era reformasi, saya berjaya membebaskan diri dari apa yang boleh dipanggil ‘perangkap kesedaran’ yang selama ini membentuk pemikiran saya untuk bersikap autokratik dan menolak sebarang perbedaan pendapat.

Saya percaya bahawa saya tidak keseorangan dalam menemukan makna pencerahan ini. Period 10 tahun selepas reformasi berjaya merubah dan meninggalkan kesan yang tak sedikit buat lapisan baru generasi muda negara. Benar, reformasi berjaya menemukan saya dengan pencerahan. Namun tak bermakna ianya berakhir setakat itu. Reformasi akan selamanya mencerahkan. Dan saatnya pasti tiba untuk kita melihat ianya mencerahkan rakyat dan masa depan negara ini.

Post a Comment

Lebih baharu Lebih lama