Iklan

Jumaat, November 17, 2006

Rokok

Rokok. Fenomena pelik dan menyusahkan.
Kini rokok jadi bahan keperluan seperti gula dan garam. Jika harga rokok naik (sebagaimana harga gula dan garam naik), maka habislah kerajaan dimaki dan dicaci. Namun begitu, kerana ianya kini jadi bahan keperluan, maka berhabis jugalah mereka demi rokok.
Saya cukup sensitif dengan asap rokok. Tapi tak bermakna saya anti perokok. Merokoklah sesuka hati dan sebanyak mana yang mampu namun hormatilah persekitaran dan orang ramai sekiranya anda melihat simbol yang terpampang di coli peragawati jelita di atas.
Buat mereka yang sudah jemu dan bosan dengan rokok atau sudah mula memikirkan untuk berhenti (atau mengurangkan bilangan yang dihisap), saya sarankan anda mengikut petua yang diperturunkan oleh Dr. Simeon Margolis.
Selamat berjaya!

4 ulasan:

faizal berkata...

haha... apakah?

Tanpa Nama berkata...

Aku suka gambar ni.Merangsang minda perokok.

Amin Ahmad berkata...

gambar ini mungkin membawa maksud tepat akan perlunya berhenti menghisap rokok, kerana alternatif lain untuk dihisap adalah lebih menarik..cuma mungkin mahal! haha

sungguh nakal!

najwan halimi berkata...

faizal: apakah? apakah apa??

anonymous: merangsang minda atau merangsang asmara?hehe

amin: takpe,sekali sekala nakal tiada salahnya..=)