Iklan

Isnin, April 01, 2013

Meroboh Hegemoni UMNO

Masa. Barangkali itulah yang amat diperlukan oleh Najib Razak sekarang. Masa untuk terus berpaut pada sisa-sisa kuasa dan kekuatan yang makin pudar. Masa untuk membentuk keyakinan rakyat yang makin hari makin mual dengan hipokrasi politik dan kejelekan akhlak para penguasa. Masa untuk memanjangkan mandat yang tak pernah dimilikinya; ianya sekadar diwarisi dari kelemahan Abdullah Badawi.

Kini Najib tersepit. Beliau tak punya banyak masa lagi. Selain berdepan dengan kesedaran rakyat, Najib juga dihimpit oleh intrik politik di dalam UMNO. 

 Mungkin, tidak lama lagi Parlimen akan dibubar. Ini ramalan nujum politik. Dan kita semua kemudiannya akan menumpu pada pilihan raya umum – mengundi wakil baru bagi membentuk kerajaan yang baru. Lima tahun lalu, siapa sangka dinamika politik Malaysia bisa jadi sebegini rencam. 

Pasca Mac 2008, lanskap politik nasional khususnya di Semenanjung Malaysia berdepan dengan perubahan ketara yang bermakna. Ramai yang sujud syukur tatkala merai kejayaan pakatan pembangkang menawan tampuk kuasa di beberapa buah negeri ketika itu. Lantaran gusar berlakunya perpecahan, maka pakatan tersebut diberi suntikan jenama – Pakatan Rakyat. 

Di Parlimen, mereka membentuk blok kekuatan yang sememangnya memanfaatkan rakyat. Isu-isu mustahak yang selama ini dianggap tabu dan tak pernah dibangkit kini diketengah dan dibahas secara matang dan konsisten. Budaya perbahasan yang dipamer oleh wakil-wakil pembangkang sememangnya jadi kejutan buat wakil-wakil kerajaan yang selama ini tak punya peranan dan cabaran di Parlimen.