Iklan

Isnin, Januari 16, 2012

Hang Tuah

Saya sering percaya bahawa watak Hang Tuah adalah mitos yang sengaja dicipta untuk memupuk budaya ketaatan buta tuli umat Melayu terhadap raja.

Watak Hang Jebat juga tak wajar didukung sepenuhnya meskipun saya bersetuju dengan tindakan Hang Jebat yang menyanggah kezaliman raja. Namun demikian, seharusnya bukan dengan cara membunuh orang lain tanpa rasional.

Orang Melayu wajar mencontohi sosok Bendahara Tun Perak yang bertindak bijak tatkala menangani krisis politik Melaka yang melibatkan istana, Hang Tuah dan Hang Jebat.

Selepas raja Melaka menjatuhkan hukuman bunuh ke atas Hang Tuah yang kononnya didapati bersalah bermukah dengan dayang istana, Tun Perak bertindak 'menderhaka' dan mengingkari titah raja. Hang Tuah bukan saja tidak dibunuh, bahkan sebaliknya disembunyikan.

Maka Hang Jebat pun mengamuk dan hilang kewarasan akibat kasih beliau yang amat mendalam terhadap Hang Tuah. Kemarahan Hang Jebat turut dibakar dengan rasa kebencian yang meluap-luap terhadap kezaliman raja Melaka.

Dalam konteks ini, kedua-dua Tun Perak dan Hang Jebat masing-masing menderhaka terhadap raja Melaka. Bezanya, penderhakaan Tun Perak dilakukannya secara berhemah dan beradat.

Manakala keadaan jadi tak terkawal, raja Melaka mulai berasa kesal kerana telah 'membunuh' Hang Tuah, hulubalang kesayangannya. Raja pun meluah kekesalan tersebut kepada Tun Perak.

Maka, Tun Perak dengan penuh hemah menjunjung 'sembah derhaka' kerana sebetulnya Hang Tuah tidak dibunuh tetapi disembunyikan oleh-nya di dalam hutan di Ulu Melaka.

Dan raja pun mengundang Hang Tuah ke istana. Hang Tuah dikurniakan persalinan istimewa serta keris diraja. Titah raja, "Nyah-kan Jebat durjana. Beta tahu matinya saja!"

Hari ini, Hang Tuah adakalanya dinobatkan sebagai simbol klasik tokoh Melayu yang oportunis dan kaki ampu kelompok feudalis. Demi menjaga raja dan kekuasaan, Hang Tuah tegar untuk membunuh saudaranya sendiri.

Maka selepas menerima 'restu' dari raja Melaka, Hang Tuah mencari Hang Jebat yang telah pun menguasai istana raja. Berpencak-lah keduanya selama beberapa hari tanpa makan dan minum.

Namun demi kasih pada Hang Tuah, Hang Jebat beralah dan merelakan dirinya dibunuh oleh Hang Tuah. Aduhai, begitu sekali pengorbanan sang sahabat sejati!

Selang beberapa ketika, Hang Jebat rebah dan mati di pangkuan Hang Tuah. Ini-lah tragedi politik paling aib dalam mitos Melayu klasik -- persaudaraan digadai demi mempertahan kezaliman raja.

Maka propaganda istana ketika itu pantas mengangkat Hang Tuah sebagai wira dan ianya diturunkan kepada generasi Melayu sehingga ke hari ini dan kesannya, terbentuklah budaya ketaatan mutlak kepada sistem monarki.

Khamis, Januari 12, 2012

Pegar

"Harapkan pegar, pegar makan padi."

Sekian lama kita terkeliru dengan istilah 'pagar' dalam pepatah "harapkan pagar, pagar makan padi". Logiknya, apakah pagar boleh memakan padi?

Ini berlaku akibat kesilapan penterjemahan tulisan jawi kepada rumi. Dalam tulisan jawi, kata 'pagar' dan 'pegar' dieja dengan huruf fa-ga-ra.

Pepatah itu sebetulnya adalah "harapkan pegar, pegar makan padi". Pegar adalah spesis burung yang berperanan menghalau haiwan perosak padi.

Dalam bahasa Inggeris, burung pegar dipanggil 'pheasant'. Di Malaysia, ada spesis burung pegar Malaya (Malayan Peacock-Pheasant).

Justeru, penggunaan pepatah "harapkan pagar, pagar makan padi" adalah kekeliruan yang harus diperbetul -- "harapkan pegar, pegar makan padi".

Ahad, Januari 01, 2012

2012

Disember bakal melabuh tirai,
Januari muncul membuka pintu;
Moga kekal aman dan damai,
Menuju unggul menjana mutu.