Iklan

Isnin, Januari 26, 2009

Selamat Pengantin Baru, Pak Din!

Saya sempat menghubungi Pak Din (Merican) untuk menzahirkan ucapan tahniah atas pernikahan beliau dengan seorang pakar pergigian semalam.

Alhamdulillah, selepas hampir 12 tahun menduda, Pak Din akhirnya menemui pengganti sebagai suri hidup beliau yang baru.

Didoakan beliau dan isteri, Dr. Kamsiah Haider beroleh keberkatan dan kebahagiaan berkekalan, insha-Allah!

Ahad, Januari 25, 2009

Uniknya Singapura!

Saya menulis catitan ini dari Masjid Sultan, North Bridge Road, Singapura selepas selesai menunaikan solat jamak Asar-Zuhur.

Masjid bersejarah yang menghubungkan Arab Road, Muscat Road dan North Bridge Road ini diurus dengan begitu baik oleh komuniti Muslim tempatan.

Pertama kali saya ke kota Singa, nyata kemajuan yang dicapai bukan omongan kosong. Sejenak di Pulau Sentosa pagi tadi, saya kagum dengan pencapaian industri pelancongan dan rekreasi yang cukup menggamit.

Projek pembinaan pusat kasino (dikatakan bakal menjadi yang terbesar di Asia Tenggara) di Pulau Sentosa yang dijangka siap menjelang tahun 2010 saya kira bakal menggugat pengaruh Hong Kong dan Genting Highlands kelak.

Sekalung terima kasih buat saudara Ariff yang berbesar hati menawarkan dukungan tatkala saya tiba di Singapura. Maaf kerana tak punya kelapangan untuk berhubung. Insha-Allah, jika saya ke Kota Singa lagi, bisa diatur untuk ketemu!

Khamis, Januari 22, 2009

Babad Israel 6

Sepanjang perkahwinan, Yaakub terlalu mencintai Rahil dan seringkali menyisihkan Leah.
Namun, keadilan Tuhan menyempurnakan kewanitaan Leah dengan mengurniakan kepadanya empat orang putera yang diberi nama Ruben, Simeon, Lewi dan Yahuda. Ini mengundang rasa cemburu Rahil.
"Berikanlah aku anak!" Rahil mendesak Yaakub.
Yaakub langsung berang dan memarahi Rahil, "Apakah aku ini Tuhan yang mampu menghalang kau dari hamil?"
Demi memuaskan hatinya, Rahil menyuruh Yaakub menikahi hamba sahaya miliknya yang bernama Bilhah dalam usaha untuk mendapatkan anak. Melalui perkahwinannya dengan Bilhah, Yaakub dikurniakan dengan dua orang putera yang dinamakan Dan dan Naftali. Rahil puas kerana akhirnya beliau turut memiliki anak untuk dibelai dan dimanjai.
Melihatkan keadaan ini, timbul pula rasa cemburu dalam diri Leah. Kegagalannya untuk hamil kembali memaksa dirinya menyuruh agar Yaakub menikahi hamba sahaya miliknya yang bernama Zilpah. Menerusi perkahwinan ini, Yaakub dikurniakan dengan dua orang putera yang dinamakan Gad dan Asher.
Suatu hari -- dalam musim menuai gandum -- tatkala Ruben sedang berjalan-jalan, ditemui akan dia buah mandrake (buah dudaim; seakan-akan kentang atau epal yang berwarna jingga) lalu diserahkan kepada ibunya, Leah. Secara kebetulan, Rahil amat mengidam untuk menikmati buah tersebut lantas mendesak agar Leah memberikan buah itu kepadanya dengan menawarkan harga "semalam bersama Yaakub" sebagai bayaran. Leah bersetuju dan pada malamnya beliau menemui Yaakub menyatakan perjanjiannya dengan Rahil.
Tidak berapa lama kemudian, Leah hamil lagi untuk beberapa kali dan dikurniakan dua orang putera yang diberi nama Isakhar dan Zebulun. Leah turut melahirkan seorang puteri bernama Dina tidak lama selepas itu.
Hasrat Rahil untuk mendapatkan zuriat dari rahimnya sendiri termakbul juga akhirnya. Beliau hamil dan melahirkan seorang bayi lelaki yang diberi nama Yusuf.
"Mudah-mudahan Tuhan mengurniakan aku seorang lagi putera," doa Rahil.

Selasa, Januari 20, 2009

Babad Israel 5

Maka berakhirlah tempoh tujuh tahun.
Dan sebagaimana yang telah dipersetujui, Yaakub menemui pamannya, Laban untuk memohon izin menikahi Rahil. Laban bersetuju dan majlis perkahwinan dilangsungkan.
Sewaktu malam menjelang, Laban mengirimkan Leah (yang dilitupi jilbab seluruh badan) kepada Yaakub. Keesokan paginya -- sebaik tersedar dari tidur -- Yaakub terkejut kerana melihat yang berada di sisinya bukanlah Rahil, tetapi Leah. Beliau berang dan langsung menuju ke rumah Laban, menagih janji yang telah dipersetujui tujuh tahun yang lalu.
"Apa yang telah kau perbuat kepadaku? Bukankah aku bekerja untukmu demi mendapatkan Rahil? Mengapa kau memperdaya aku?!" bentak Yaakub.
Laban menjelaskan bahawa adalah menyalahi adat tempatan seandainya seorang adik bernikah lebih dahulu daripada kakaknya.
"Genapkanlah tujuh hari perkahwinanmu dengan anakku ini; kemudian anakku yang lain pun akan kuberikan kepadamu sebagai upah, asal saja kau bekerja denganku untuk tempoh tujuh tahun lagi," tawar Laban.
Yaakub bersetuju. Maka sesudah genap tujuh hari pernikahannya dengan Leah, Laban menunaikan janjinya dengan menyerahkan Rahil kepada Yaakub untuk dinikahi.
Maka Yaakub menyambung khidmatnya untuk tempoh tujuh tahun lagi.

Khamis, Januari 15, 2009

Babad Israel 4

Tatkala menuju Haran, Yaakub tiba di sebuah telaga dan bertemu sekumpulan pengembala yang sedang berkumpul untuk memberi minum kepada kambing-kambing gembalaan mereka. Yaakub bertanyakan asal mereka dan para pengembala ini menerangkan yang mereka berasal dari daerah Haran.
Yaakub kemudiannya bertanyakan tentang bapa saudaranya Laban. Mereka semua amat mengenalinya dan menyatakan bahawa beliau berada dalam keadaan sihat sejahtera. Ketika itu, anak dara Laban, Rahil tiba dengan kambing-kambing gembalaannya untuk diberi minum.
"Hari masih lagi siang (tengah hari) dan masih belum waktunya untuk mengumpulkan ternakan, justeru berilah minum kambing-kambing itu, dan berikanlah mereka makan," ujar Yaakub kepada para pengembala yang berkumpul.
"Saudara, kami tidak dapat melakukan itu semua selagi mana semua ternakan kami tidak berkumpul. Ini kerana kami terpaksa mengalihkan batu besar yang menutupi mulut perigi ini dan selepas itu barulah kami boleh memberi kambing-kambing ini minum," demikian kata para pengembala.
Manakala Yaakub dan para pengembala sedang berbicara, Rahil menghampiri telaga itu dengan kambing-kambing gembalaan milik bapanya. Tatkala melihat Rahil, Yaakub membantu mengalihkan batu besar yang menutupi telaga itu dengan sekuat dayanya.
Usai memberikan kambing-kambing Rahil minum, Yaakub menyatakan bahawa dirinya merupakan anak saudara kepada Laban dari sebelah adiknya, Rubaikah. Mendengarkan hal itu, Rahil lantas bergegas ke rumah untuk memaklumkan bapanya akan kedatangan Yaakub.
Laban begitu berbesar hati menyambut Yaakub. Mereka bertukar-tukar cerita tentang pelbagai hal. Sehinggalah genap sebulan Yaakub tinggal di rumanhya, Laban tampil menyatakan hasratnya untuk menjemput Yaakub bekerja untuknya yakni menguruskan ternakan milik beliau. Ditanya ia akan apakah bentuk upah yang dirasakan wajar dibayar kepada Yaakub.
Adalah diriwayatkan bahawa Laban memiliki dua orang puteri. Leah, anaknya yang sulung memiliki rupa paras yang kurang menarik, berbeda dengan adiknya Rahil yang lebih menawan dan lincah.
Yaakub, yang sedari awal -- sejak pertama kali bertemu di telaga -- telah jatuh cinta dengan Rahil menawarkan khidmatnya kepada Laban selama tujuh tahun dengan ganjaran agar dapat memperisterikan Rahil. Persetujuan dicapai dengan Laban asal saja Yaakub sedia tinggal dan berkhidmat dengannya.
Maka untuk tempoh tujuh tahun seterusnya, Yaakub bekerja membantu Laban.

Rabu, Januari 14, 2009

Babad Israel 3

Dalam perjalanan ke Haran, Yaakub berhenti berehat di sebuah kawasan berbatu tatkala matahari sudah terbenam. Manakala terlena, beliau bermimpi melihat sebuah tangga yang hujungnya mencecah ke langit, sambil menyaksikan para malaikat naik turun melalui tangga itu.
Lalu, Tuhan muncul disampingnya seraya berfirman:
"Akulah Tuhan, Tuhan datukmu Ibrahim, dan Tuhan Ishaq; akan Ku-kurniakan tanah tempat kau berbaring ini kepada keturunanmu.
Keturunanmu akan menjadi umpama debu tanah banyaknya, dan akan berkembang ke sebelah timur, barat, utara dan selatan, dan olehmu serta keturunanmu semua kaum di muka bumi akan mendapat keberkatan.
Sesungguhnya Aku bersamamu dan Aku akan melindungimu, ke manapun kau pergi, dan Aku akan membawamu kembali ke negeri ini, kerana Aku tidak akan meninggalkanmu, melainkan Aku telah menunaikan apa yang Ku-janjikan kepadamu."
Yaakub bingkas bangkit dari tidurnya, "Sesungguhnya Tuhan ada di tempat ini, dan aku tidak menyedarinya. Ini tempat yang suci. Ini tidak lain dari rumah Tuhan, pintu gerbang syurga."
Keesokan paginya, sebelum meneruskan perjalanan ke Haran, Yaakub mengambil batu yang digunakannya sebagai alas kepala untuk tidur semalam dan mendirikannya sebagai sebuah tugu lalu menuang minyak ke atasnya. Dinamakan tempat itu Bethel (rumah Tuhan) sambil melafazkan nazar:
"Seandainya Tuhan akan menemani dan melindungi aku sepanjang perjalanan yang kuharungi ini, mengurniakan kepadaku roti untuk dimakan dan pakaian untuk dipakai, sehingga aku selamat kembali ke rumah ayahku, maka akan kuakui Tuhan ini sebagai sembahanku. Dan batu yang kudirikan sebagai tugu ini akan menjadi rumah Tuhan, dan dari segala sesuatu yang Engkau kurniakan kepadaku, aku mempersembahkan se-persepuluh daripadanya kepada-Mu."
Dan Yaakub menyambung perjalanannya ke Haran.

Selasa, Januari 13, 2009

Keturah, Ibu Melayu

Dalam Kitab Perjanjian Lama ada dibabadkan perihal Keturah yakni wanita yang dinikahi oleh Ibrahim selepas kematian Sarah. Menerusi perkahwinan tersebut, Keturah melahirkan enam orang putera iaitu Zimran, Jokshan, Medan, Midian, Ishbak dan Shuah.
Menurut riwayat Ibnu Athir dalam kitabnya, Al-Kamil fil Tarikh, umat Nusantara termasuk Melayu bersalasilah secara terus dengan Ibrahim melalui zuriatnya dengan Keturah ini.
Mengikut catatan Ibnu Yusof dalam kitab Permata Yang Hilang (yang saya curi-curi baca sewaktu berusia 12 tahun), ada kemungkinan juga bahawa nama Melayu itu berasal dari perkataan Malai-Ur sempena nama kerajaan Chaldea tempat asal Ibrahim. Ada juga pendapat menyatakan bahawa Melayu berasal dari perkataan Malai dan Yunan.
Orang Melayu dikenali sebagai Orang Malai oleh beberapa bangsa lain tapi orang Arab cenderung memanggil orang Melayu sebagai Bani Jawi. Orang Malai (orang bukit atau gunung) ini mungkin telah mendiami Kemboja sebelum kedatangan Ibrahim ke situ, dan hampir pasti Keturah adalah orang Malai.
Apa maknanya semua ini?
Maksudnya, Melayu, Arab dan Yahudi itu bersaudara – dari asal yang sama.

Isnin, Januari 12, 2009

Babad Israel 2

Tatkala usianya meningkat tua dan matanya menjadi buta, Ishaq memutuskan untuk mewariskan kerestuannya kepada Esau, puteranya yang sulung. Beliau lantas menyuruh Esau keluar berburu dan menyediakan hidangan daripada hasil perburuan itu untuk dinikmatinya seterusnya merestui Esau sebelum ajal datang menjemput.
Manakala Rubaikah, isteri Ishaq mendengar akan hal tersebut terus nekad untuk menggagalkannya. Hajat sang ibu adalah untuk melihat putera kesayangannya, Yaakub yang menerima restu itu. Keyakinan Rubaikah sebetulnya lebih didasari kepada ilham yang diterimanya sewaktu menghamili kedua-dua orang putera tersebut yang menyatakan bahawa "putera yang lebih tua akan tunduk dan berkhidmat kepada putera yang muda". Lantaran itu, Rubaikah menyuruh Yaakub -- tanpa lengah -- agar segera mendapatkan dua ekor kambing untuk dikurbankan seterusnya dimasak sebagai hidangan yang menjadi kegemaran Ishaq.
Awalnya, Yaakub membantah hasrat ibunya itu dengan anggapan bahawa Ishaq pasti akan menyedari penipuan yang cuba direncana oleh mereka berdua. Ini kerana, Esau memiliki karakter fizikal yang dipenuhi dengan bulu-bulu yang tebal dan Yaakub pula berkulit halus dan licin. Yaakub juga bimbang seandainya perancangan ini gagal dan kelak beliau akan dilaknati oleh bapanya sendiri. Keengganan Yaakub dibantah Rubaikah. Tegas ibunya itu, beliau akan bertanggungjawab sepenuhnya dan merelakan dirinya dilaknati oleh Ishaq seandainya perencanaan mereka tidak berjaya. Maka sebelum beliau menemani Yaakub bertemu dengan Ishaq, dipakaikan Yaakub akan jubah milik Esau seterusnya menampal bahagian leher dan tangan putera kesayangannya itu dengan kulit kambing yang berbulu.
Usai penyamaran, Yaakub masuk ke bilik bapanya. Ishaq (dengan sangkaan bahawa yang datang itu Esau) terkejut dan bertanya kenapa terlalu cepat anaknya itu pulang dari berburu walhal lazimnya perburuan akan mengambil masa yang panjang. Jawab Yaakub, "Ketentuan Tuhan yang mengaturnya buat saya." Ishaq tambah curiga memandangkan Esau tidak pernah menggunakan nama Tuhan dalam bicaranya.
"Mampir ke mari anakku," pinta Ishaq sambil meraba-raba tangan dan leher Yaakub.
Kulit kambing yang dibalut pada tangan dan leher Yaakub itu dirasakannya seakan-akan kulit Esau. Ishaq bertambah keliru.
"Suaramu umpama suara Yaakub tetapi tanganmu seperti tangan Esau."
Ishaq masih buntu dan bertanya lagi bertujuan menguji, "Kau anakku, Esau?" dan Yaakub menjawab ringkas, "Ya, saya" (bermakna, "Ya, saya," bukan,"Ya, saya Esau"). Yakin bahawa di depannya itu Esau, Ishaq meminta untuk menjamah hidangan yang dibawa kepadanya dan kemudiannya memberkati Yaakub.
"Semoga Tuham memberikan kepadamu embun dari langit, dan membuat ladang-ladangmu subur. Semoga Dia memberikan kepadamu gandum dan anggur berlimpah-ruah. Semoga bangsa-bangsa menjadi hambamu, dan suku-suku bangsa tunduk kepadamu. Semoga engkau menguasai semua sanak saudaramu, dan keturunan ibumu sujud di hadapanmu. Semoga terkutuklah semua orang yang mengutuk engkau dan diberkatilah semua orang yang memberkati engkau," demikian Ishaq merestui Yaakub.
Sebaik saja Yaakub beredar, beberapa ketika kemudian Esau tiba untuk memohon restu sambil membawakan hidangan hasil daripada perburuannya untuk dijamu kepada Ishaq. Esau terkejut setelah dimaklumkan oleh bapanya bahawa restu telah diberikan. Ishaq tersentak tatkala menyedari bahawa dirinya telah ditipu, pun demikian beliau tidak mampu untuk berbuat apa-apa kerana menurut tradisi, kerestuan hanya boleh dikurniakan sekali sahaja untuk seorang anak. Esau teramat kecewa dek penipuan tersebut dan merayu bapanya agar beliau turut direstui dan diberkati.
Dengan penuh kesal, Ishaq berpesan kepada Esau, "Tidak akan ada embun dari langit bagimu, tidak akan ada ladang yang subur untukmu. Kau akan hidup dari hasil pedangmu, pun demikian, kau menjadi hamba kepada adikmu, namun bilamana kau memberontak, maka kau akan lepas dari kekuasaannya."
Kebencian terhadap Yaakub mulai merajai jiwa Esau tatkala mengenangkan dirinya telah dua kali diperdaya oleh adiknya itu. Setelah termakan helah Yaakub tatkala menjual hak perwarisannya sebagai bayaran untuk semangkuk sup kacang, kali ini Yaakub dengan licik berjaya mendapatkan restu dan berkat -- yang sepatutnya menjadi milik beliau -- dari ayahnya pula.
Esau -- umpama Qabil -- bersumpah akan menamatkan riwayat adiknya itu sebaik sahaja Ishaq wafat. Namun demikian, Tuhan mengilhami Rubaikah akan niat jahatnya itu dan sang ibu kemudiannya mengarahkan Yaakub agar keluar meninggalkan rumah dan berangkat ke sebuah daerah bernama Haran dan tinggal di rumah bapa saudaranya (abang kepada Rubaikah), Laban sehinggalah kemarahan Esau reda.
Rubaikah meyakinkan Ishaq tentang tujuan pemergian Yaakub atas alasan kononnya bimbang putera kesayangannya itu akan menikahi gadis tempatan dari Kanaan yang menyembah berhala (sebagaimana yang dilakukan oleh Esau). Ishaq bersetuju dengan saranan Rubaikah dan menyuruh Yaakub menikahi salah seorang anak gadis bapa saudaranya, Laban.
Lantaran menyedari bahawa bapanya tidak menyukai isteri beliau (yang merupakan gadis Kanaan), Esau menikahi sepupunya, Mahalat iaitu puteri kepada Ismail.

Jumaat, Januari 09, 2009

Babad Israel

Israel, menurut babad dari Kitab Perjanjian Lama merupakan gelar kepada Yaakub, moyang ketiga Bani Israel mengikut tradisi Yahudi. Bapa beliau ialah Ishaq dan ibunya bernama Rubaikah. Yaakub merupakan cucu kepada Ibrahim dan Sarah.
Menurut riwayat, putera-puteri Yaakub berjumlah 13 orang -- dari empat orang isteri -- yang mana 12 orang putera beliau kemudiannya menjadi pengasas kepada legasi kepuakan Yahudi yang utama. Salah seorang putera beliau -- yang paling kacak -- bernama Yusuf.
Yaakub dilahirkan dengan seorang kembar bernama Esau tatkala Ishaq sudah menjengah usia 60 tahun.
Adalah dikisahkan, sewaktu Rubaikah sedang mengandungkan Yaakub dan Esau, beliau sering mengalami kesakitan dan lazimnya akan berdoa memohon perlindungan dari Tuhan. Ketika mana telah sampai saat bersalin, Esau dilahirkan dahulu, kemudiannya disusuli Yaakub. Menurut riwayat, selepas Esau diperanakkan, Yaakub pula keluar dari rahim ibunya dengan tangannya kelihatan menarik kaki Esau.
Esau -- tatkala kelahiran -- telah mulai mempamerkan sifat fizikal persis lelaki matang dengan bulu dan rambut yang lebat di seluruh badannya. Perwatakan kedua-dua kembar ini nyata sekali berbeda. Esau seorang yang aktif, suka berburu dan gemar melakukan aktiviti lasak manakala Yaakub pula seorang yang tenang dan lebih gemar berehat. Ishaq amat menyayangi Esau kerana ketangkasannya dalam berburu. Yaakub pula cukup dikasihi oleh ibunya, Rubaikah.
Adalah dikisahkan, sewaktu Ibrahim wafat, Yaakub merebus sejenis kacang (seakan-akan dal) untuk dimakan oleh Ishaq sebagai tradisi tanda berkabung atas kewafatan Ibrahim. Sekembalinya dari berburu, Esau yang sedang kelaparan merayu Yaakub agar memberikannya sedikit rebusan kacang tersebut. Yaakub dengan penuh helah meminta Esau menukarkan hak perwarisannya (hak sebagai anak pertama) sebagai ganti kepada rebusan kacang yang dimasaknya. Dalam keadaan terdesak dan tanpa fikir panjang, Esau bersetuju.

Jumaat, Januari 02, 2009

Dalam Diam

Aku berharap
dalam diam

Aku berdoa
dalam diam

Aku teriak
dalam diam

Ada yang kepal genggam tangan
Menumbuk angin

Ada yang laung gema sumpahan
Menyeru dingin

Lega
Aku, mereka lega

Dan Gaza?
Darah masih tumpah
Luka terus nanah
Rebah, musnah

Khamis, Januari 01, 2009

Selamat Meraikan 2009!

Saya menyambut kedatangan 2009 dengan penuh harapan. Alhamdulillah, 2008 berlalu dengan penuh pengertian dan hikmah yang mendewasakan.
Sepanjang tahun lalu, saya mengecap nikmat hidup bernegara sepenuhnya. Kemampuan rakyat memecah tembok politik perkauman menerusi Pilihanraya Umum ke-12 merupakan antara kenangan manis yang tak mungkin dilupakan.
Proses memperkasa sahsiah dan pemikiran diri turut diraih sepanjang tahun lalu. Alhamdulillah, peluang membantu teman-teman yang kini sudah bergelar wakil rakyat sedikit sebanyak memberikan pendedahan tentang kemelut dan pergolakan hidup yang dideritai rakyat marhaen.
Insha-Allah, mudah-mudahan tahun ini bakal menjanjikan kejayaan dan pengalaman yang semestinya amat bermakna buat kita semua.
Selamat meraikan tahun baru 2009!
Sent via BlackBerry from Maxis