Iklan

Khamis, Mei 31, 2007

Camus

Petang tadi, saya terima SMS dari Fathi Aris:
"3 ciri absurd Camus: Revolt, freedom & passion!"
Saya pernah dengar nama Camus. Albert Camus. Penulis dan filasuf Perancis yang terkenal, juga penerima anugerah Nobel dalam bidang kesusasteraan. Pun begitu, saya tidak pernah ambil tahu tentang aliran falsafahnya--absurdism.
Saya bingung memikirkan apa kaitan perkataan absurd (erti: mustahil, tidak masuk akal) dengan revolt, freedom dan passion? Tuntas, saya terus mencari ensiklopedia. Menyelongkar perkataan absurdism. Buntu. Tiada dalam senarai.
Maka wikipedialah jawapannya. Dan ini tafsiran yang saya perolehi dari wikipedia.com:
"Absurdism is a philosophy stating that the efforts of humanity to find meaning in the universe will ultimately fail (and, hence, are absurd) because no such meaning exists, at least in relation to humanity."
Sehingga entri ini ditulis, saya masih lagi membaca tentang absurdism. Satu pencarian 'makna' dalam kehidupan yang pasti menemui kegagalan. Apa benar begitu? (Saya kurang pasti sama ada saya benar-benar faham tentang istilah ini atau sekadar buat-buat faham saja)
Lantas saya teringat coretan Dhani Ahmad dalam Nonsens:
"Tak ada kebenaran hakiki. Yang ada cuma hanya: Kamu di sana dan akulah milikMu."
Dan saya masih lagi cuba memahami apa itu absurdism.

4 ulasan:

fathi aris omar berkata...

(ii)

Dan celakalah mereka yang beragama -- mereka yang beriman pada pada makna yang membenjolkan. Makna yang menjerut khayalan dan kesedaran sehingga semua yang cair ini membeku seperti pejalnya air apabila singgah di kutub.

Semua orang yang pejal selalu bermain di wilayah kutub -- bayangkan air yang boleh menelan kita hidup-hidup menjadi dataran keras yang membina kehidupan. Di sini kebebasan dan kejamakan menjadi sempit atau semput.

Pegangan, akidah dan kepercayaan -- yang asalnya bagian dunia khayalan dan simbolisme; dunia yang cair tanpa bentuk dan meruap-ruap -- tercampak ke dunia pejal. Ia menjadi iconoclasm -- ada waktu-waktunya semua ikon, sementara ada masa-masanya ikon-ikon terpilih sahaja dikekalkan, khususnya ikon yang menyenangkan.

Mujurlah ikon itu sifatnya benda dan nyata. Tetapi makna bukanlah ikon. Makna ibarat ruh sesat yang meronta-ronta, boleh berpindah-pindah pada ikon-ikon lain atau tanpa ikon sama sekali.

Makna tidak ada pada abjad, pada gelombang bunyi dari halkum dan mulut; ia tidak ada pada bahasa -- baik bahasa warna, bahasa gerak, bahasa cahaya, bahasa bunyi atau bahasa kata. Makna mengatasi itu semua. Makna tidak ada pada ikon, simbol, warna dan alam fizik.

Makna hanya ada pada, dan melekat pada, pemberi dan penafsir makna. Makna ialah apa yang dimaknakan! Tetapi apakah yang dimaknakan itu, apakah yang bermakna itu?

fathi aris omar berkata...

Najwan, dah baca artikel/analisis ini?

http://wah-apa-cerita.blogspot.com/

najwan halimi berkata...

Sudah.

Fathi Aris Omar dulu tidak dipengaruhi istilah2 barat. Hehe!

ILynn berkata...

absurdism mcm tidak sesuai utk kite org islam?